I. JIKA

Jika. Jika anda merasa aneh, atau tidak senang, atau kaget, atau menolak, atau rimas dengan karya-karya Fuad Arif dalam pameran ini, ternyata ia adalah suatu reaksi yang normal dan pasti sekali sebuah dejavu kepada situasi yang telah berlaku dalam sejarah seni dunia. Agaknya perasaan yang sama telah dialami oleh para seniman dari Society of Independent Artists (SOIA) apabila melihat karya ‘Fountain’ yang dihantar oleh Marcel Duchamp, seorang seniman perancis untuk dipamerkan dalam Salon Society of Independent Artists pada tahun 1917.

II. AIR PANCUT

Tidak ada objek lain dalam kepala kami untuk menggambarkan sebuah karya yang telah menukar Seni selama-lamanya. Karya ‘Fountain’ adalah sebuah ‘urinal’ atau mangkuk kencing yang dibaringkan, ditandatangan dengan nama R.Mutt pada permukaan seramiknya. Pameran yang sepatutnya ‘terbuka’ untuk semua ahli SOIA ini akhirnya menolak dan tidak memamerkan karya ini. Barangkali kuratornya terasa ‘dikencing’ oleh prankster budaya dalam tingkat tertinggi. Duchamp marah dan keluar dari SOIA kerana karyanya tidak dipilih. Tidaklah si Duchamp meramal bahawa Fountain kini menghiasi kebanyakan kitab-kitab seni seluruh dunia, selain diapropriasi oleh seniman seperti Mike Bidlo atau Sherrie Levine.

III. DIPILIH DAN MEMILIH

Bagaimana sebuah mangkuk kencing dipilih sebagai sebuah karya seni? Siapa yang berhak menentukan sesebuah objek sebagai satu karya seni? Seniman atau pengkritik? Sebelum karyanya ditolak, Duchamp telah bertahun membawa ideanya mengenai readymades - istilah untuk objek-objek biasa yang dimodifikasi atau dikontekstualkan semula untuk menjadi karya seni. Baginya, baik Fountain atau readymades adalah “everyday objects raised to the dignity of a work of art by the artist's act of choice”. Mungkin tanpa bait kata ini tidak akan kita berjumpa dengan sebuah Warhol, sebuah Hirst atau sebuah Catellan. Apa yang pasti, kalau menurut para Duchampiana, objek harian boleh naik martabatnya jika dipilih, dilihat dan diapresiasi semula dengan niat sang seniman.

 

IV. OBJEK HARIAN

Apakah objek-objek harian yang biasa kita lihat, kenal atau fahami? Apakah semua objek mampu diangkat menjadi karya seni? Sesetengah pelajar seni halus di Fakulti seni agaknya menghembus nafas lega dan berfikiran lebih culas, berterima kasih dengan ideologi Duchamp dan readymadesnya. Selain kedai peralatan seni, kedai dua ringgit juga boleh menjadi modal berkarya. Idea-idea penghasilan karya berlambak muncul bagaikan wahyu dari ruang internet. Pokoknya, lebih banyak scrolling, lebih banyak inspirasinya?

V. INTERNET

Adakah internet itu sebuah readymades by itself? Yang ini sudah pasti diluar kotak fikiran Duchamp semasa menghasilkan Fountain. Betapa senangnya kita mencari lagu lama yang menggamit memori dalam Youtube masa kini. Istilah ‘Objek harian’ atau ‘yang biasa dilihat’ kini nampaknya semakin kabur dengan lapisan-lapisan memori tiruan yang dinaung oleh server-server besar dunia. ‘Melihat semula’ kini menjadi suatu perbuatan yang biasa, jika tidak membingungkan. 

VI. JIKA

Jika video adalah readymades dalam konteks pameran Fuad Arif di laman ini, mungkin kita boleh mengambil pendekatan berbeza berbanding persepsi para komiti Society of Independent Artists dan seterusnya membuka fikiran kita dengan lebih luas. Dari rancangan realiti jepun kepada mockumentari Flanders, Beruang grizzly, memes dan situasi-situasi abjek, rama-rama menghisap madu dan aksi tembakan dalam galeri, karya-karya Fuad Arif memancutkan persoalan-persoalan realiti agar kita mampu untuk kadang-kadang mentertawakan diri kita sendiri secara intelektual.

 

Tumbuktikus, Mac 2022                      

*These are a collection of videos made in 2008. They were initially made for a show in PETRONAS Art Gallery but were rejected by the curator.

 

Fuad Arif, Giuk, Single-channel Video, 2008

Fuad Arif, Fall Out in The Garden of Life, Single-channel Video, 2008

Fuad Arif, Re-shoot, Single-channel Video, 2008

Fuad Arif, Outwitted, Single-channel Video, 2008

Hegemoni media sudah sejak lama menjadi sebuah kekuatan yang dianggap satu arah. Sejak Nam Jum Paik, pemikiran itu diputar balikan, kita mengambil alih kekuatan tersebut dan melawan balik. Praktik penggunaan video-video di karya ini mengingatkan kembali bagaimana kekuatan kita dalam melawan hegemoni tersebut, di era digital, internet dan sosial media, wadah itu semakin terbuka lebar.  Permainan juxtaposition dan relasi imaji antar video, disajikan saling berdampingan memberikan sebuah narasi, sebuah konstruksi visual yang membangun intensi seniman yang ikut dirangkai oleh imajinasi dan persepsi audiens, berdasarkan permainan experience aesthetic dan memori masing-masing. Sebuah makna yang secara interaktif diberikan secara lugas kepada kita, kita ikut bermain untuk memaknai. Sebuah rangkaian imaji yang juga mengingatkan kita akan sisa-sisa artefact broadcast hegemoni media di masa lalu.

Deden Hendan Durahman, Bandung, Feb 2022

Syakir Hashim
00:00 / 03:09

-END-